Papua Merdeka News

Papua, Irian Jaya, Western New Guinea News Feeder

Telp:+675-78213007 (WA)
Email: tofreemalensia@gmail.com
Mail. Mail: 635 Vision City, NCD, POM,Papua New Guinea

Thursday, 19 November 2020

400 Akun Palsu Bahasa Belanda, Inggris dan Jerman Menyebarkan Propaganda Papua di Belanda

 

Akun mediso sosial. (Ilustrasi Forbes).

JAYAPURA, SUARAPAPUA.com— Nederlandse Omroep Stichting (NOS), salah satu media online yang berbasis di Belanda melaporkan bahwa lebih dari empat ratus (400) akun palsu memposting dan menyebarkan propaganda tentang Papua Barat di Twitter, Facebook, Instagram dan YouTube.

Hal itu disebut NOS sebagai tentara Bot Indonesia, yang mana dalam setiap laporannya dan postingannya bahwa mereka (tentara bot) bersikeras supaya Papua Barat agar tidak merdeka.

Tentara bot menyebarkan propaganda tentang Papua Barat di Twitter, Facebook, Instagram, dan YouTube. Ini menyangkut lebih dari empat ratus akun palsu yang memposting pesan di media sosial dalam bahasa Belanda, Jerman, Inggris, dan Indonesia.

Jika menemukan papilloma seperti ini, waspadalah!

“Di hampir setiap laporan mereka bersikeras bahwa Papua Barat tidak boleh merdeka. Sebaliknya, mereka menunjuk terkait otonomi khusus untuk provinsi tersebut,” kata sumber yang mengakui guru Peter Burger dari Universitas Leiden, yang menemukan akun palsu tersebut sebagaimana dilansir dari NOS Belanda, Selasa (10/11/2020).

Papua Barat telah memperjuangkan kemerdekaan Indonesia selama setengah abad, tetapi pemerintah Indonesia mendorong perpanjangan undang-undang otonomi pada tahun 2021. Pemerintah malah menindak pemrotes dari orang Papua.

Menurut pakar berita palsu Burger, bot adalah bukti pertama yang terlihat di negara kita tentang pengaruh politik terkoordinasi dari luar negeri yang menggunakan pesan berbahasa Belanda.

Menteri Kajsa Ollongren telah memperingatkan terhadap kampanye semacam itu di platform media sosial untuk beberapa waktu, tetapi hanya mengutip situs berita palsu Rusia yang menyebarkan disinformasi tentang MH17.

 Kolektif penelitian Bellingcat juga menemukan hal serupa di Indonesia pada tahun lalu, yang sebagian besar menyebarkan pesan dalam bahasa Inggris dan Indonesia. Akun palsu telah dihapus oleh platform media social, tetapi kampanye pengaruh rahasia baru belum terdeteksi oleh perusahaan teknologi.


Akun palsu dengan foto palsu

Sekitar setengah dari empat ratus akun aktif di Twitter, foto profil yang dimiliki akun, 35 foto – dari sampel seratus foto – tampaknya telah disusun oleh komputer, catat 3DUniversum, perusahaan Amsterdam. Jadi orang-orang di foto itu tidak ada.

Foto palsu semacam itu adalah fenomena yang relatif baru. Orang-orang yang ada pada foto profil berpenampilan orang barat, namun ternyata sekitar 70 persen tweet tersebut dikirim dari server di Papua dan daerah lain di Indonesia. Jika melihat statistik, jumlah tweet benar-benar runtuh di Indonesia.

“Saya hanya bisa memikirkan satu pihak yang mendapat manfaat dari pesan-pesan ini dan itu adalah pemerintah Indonesia,” kata aktivis Raki Ap.

Dia berjuang dari Belanda untuk kemerdekaan Papua Barat dan menyebut laporan tentara bot “mengejutkan dan brutal”. Meskipun ada permintaan berulang kali oleh Kedutaan Besar Indonesia yang tidak menanggapi.

Tentara bot dipetakan

Nieuwsuur memiliki tentara bot yang dipetakan di Twitter oleh Universitas Amsterdam. Sebagian besar akun telah dibuat sejak Juni. Akun tersebut telah memposting hampir 45.000 tweet, 12.000 di antaranya dalam bahasa Belanda.

Oleh karena itu, dampak dari tentara bot dapat disebut kecil. Twitter telah menghapus sekitar setengah dari akun palsu akhir pekan ini, setelah ditunjukkan oleh Nieuwsuur. Namun, sementara itu, tampaknya puluhan akun palsu baru telah dibuat.

Platform ini memiliki kampanye pengaruh ke negara negara. Facebook telah menghapus contoh yang diberikan oleh Nieuwsuur dan tiga akun lain yang ditemukan oleh platform itu sendiri.

“Kami telah mengambil tindakan terhadap sejumlah akun yang melanggar kebijakan kami,” kata seorang juru bicara. Sementara Facebook masih mengerjakan penelitian lebih lanjut. Namun, lebih dari 150 akun bot di Facebook, dan Instagram belum terdeteksi oleh platform itu sendiri.

Semua akun bot sekarang dapat ditemukan di ikhtisar ini.

 YouTube mengatakan sebagai tanggapan bahwa moderator platform masih menyelidiki video yang diposting oleh akun palsu tersebut.

“Kami akan mengambil tindakan yang sesuai jika kami menemukan pelanggaran terhadap aturan YouTube.”

 


Editor: Elisa Sekenyap

No comments:

The Hottest Post×