Papua Merdeka News

Papua, Irian Jaya, Western New Guinea News Feeder

Telp:+675-78213007 (WA)
Email: tofreemalensia@gmail.com
Mail. Mail: 635 Vision City, NCD, POM,Papua New Guinea
Showing posts with label Charlot Salwai. Show all posts
Showing posts with label Charlot Salwai. Show all posts

Sunday, 26 January 2020

Kepemimpinan PM Charlot Salway, 2016-2020 Sukses Meinternasionalisasi Hak Penentuan Nasib Sendiri dan Pelanggaran HAM West Papua


Oleh: Kristian Griapon, 25/1-2020, sumber: Facebook.com

Sekretaris Parlemen Johnny Koanapo mengatakan kepada Reporter Vanuatu Daily Post Jonas Cullwck (16/9/2017) Masalah Papua Barat sekarang telah melampaui wilayah Pasifik Selatan.

Masalah Penentuan Nasib Sendiri dan Pelanggaran Hak Asasi Manusia Papua Barat kini telah berkembang di luar wilayah kepulauan Pasifik Selatan, kata Sekretaris Parlemen (SP) untuk Kantor Perdana Menteri, Johnny Koanapo. Dia mengatakan masalah yang menjadikan Vanuatu sebagai satu-satunya advokat selama bertahun-tahun dan kemudian Kepulauan Solomon selama dua tahun terakhir sekarang mendapat dukungan dari enam negara lain di kawasan itu dari Mikronesia dan Polinesia.

“Saya ingin mengatakan bahwa pemerintah telah melakukan banyak pekerjaan untuk masalah Papua Barat sejak pemerintah Charlot Salwai dilantik pada tahun 2016 dan masalah ini tetap tinggi dalam agenda politik internasional pemerintahannya.

"Ada banyak argumen bahwa pemerintah tidak melakukan cukup pada masalah Papua Barat, tetapi ketika kita melihat peristiwa bahwa pemerintah melalui Perdana Menteri dan Dewan Menteri telah mendukung partisipasi Vanuatu, lebih banyak untuk Papua Barat."

Pada bulan Maret tahun ini (2017), Dewan Menteri di bawah kepemimpinan Perdana Menteri Salwai, menunjuk Yang Terhormat Ronald Warsal (Menteri Kehakiman dan Pengabdian kepada Masyarakat) untuk menghadiri pertemuan Dewan Hak Asasi Manusia di Jenewa dan Koanapo mendampinginya ketika Vanuatu menyampaikan pernyataan atas nama Koalisi Kepulauan Pasifik untuk Papua Barat.

"Mungkin, banyak orang yang telah berurusan dengan masalah Papua Barat, terutama mantan pemimpin kita seperti Barak Sope, Donald Kalpokas, almarhum Edward Natapei, Joe Natuman, mantan Perdana Menteri sekarang Wakil Perdana Menteri, telah berjalan dengan orang-orang dari Papua Barat untuk waktu yang sangat lama.

“Dan ketika kita melihat cadangan politik yang diberikan orang-orang Vanuatu kepada orang-orang Papua Barat yang terjajah, hanya ada satu negara di dunia yang berdiri di belakang orang-orang yang hidup di bawah penjajahan oleh Indonesia. Negara itu adalah Vanuatu. Vanuatu adalah satu-satunya negara di Pasifik yang berdiri di belakang orang-orang Papua Barat.

“Dan kemudian pada pertemuan puncak Pemimpin Kelompok Melanesia (MSG) yang diadakan pada 2015 di Honiara, pada waktu itu pemerintah Kepulauan Solomon melalui Perdana Menteri Manasseh Sogovareh ikut bergabung. Dan kemudian seperti yang dikatakan PM Sogovareh kepada saya ketika saya mewakili pemerintah pada waktu itu, dan posisi saya adalah Direktur Jenderal Luar Negeri dan juga mewakili negara di tingkat menteri, bahwa posisi atau kedudukan yang diambil oleh pemerintah Kepulauan Solomon terinspirasi oleh posisi pemerintah Vanuatu yang telah mengambil langkah sejak awal bersama Papua Barat sampai saat ini.

“Jadi, alih-alih hanya satu di Pasifik, ada dua. Itu adalah pemerintah Vanuatu dan pemerintah Kepulauan Solomon. Kemudian pemerintah Kepulauan Solomon mempelopori dengan dukungan Vanuatu pada batas pertemuan Juni Juli tahun lalu (2016) ketika PM Charlot Salwai menghadiri pembentukan apa yang kita sebut Kepulauan Pasifik Papua Barat (PIWP) dan kemudian negara-negara lain di Mikronesia dan Polinesia telah ikut. Secara keseluruhan delapan negara - Vanuatu, Kepulauan Solomon, Nauru, Kepulauan Marshall, Palau, Tuvalu, Kiribati, dan Tonga. Jadi, Vanuatu, sebagai pejuang tunggal, sekarang memiliki tujuh negara di belakangnya untuk cadangan pada masalah Papua Barat.

“Sebagai hasilnya pada bulan Maret tahun ini (2017), pemerintah melalui Dewan Menteri menggunakan partisipasi Vanuatu pada pertemuan Dewan Hak Asasi Manusia tahun ini (2017) di Jenewa. Jadi, Menteri Warsal dan saya pergi ke pertemuan tempat Yang Terhormat Warsal menyampaikan pernyataan yang sangat kuat. Itu adalah pernyataan politik atas nama anggota BIGWIP di Pasifik.

“Saya juga ingin menyebutkan bahwa ketika kita memiliki koalisi ini, strategi Vanuatu adalah bagi kita untuk mencoba menggeser advokasi untuk masalah Papua Barat di luar kawasan. Ketika kami memperkenalkan masalah ini di MSG, Vanuatu adalah satu-satunya negara di belakangnya.

“Saya memberi pengarahan kepada kami hari ini sebagai mantan direktur jenderal Departemen Luar Negeri, yang telah berada di belakang banyak pidato dan tulisan, untuk mengatakan bahwa saya belum pernah melihat sebelumnya sebuah pemerintahan yang telah menangani masalah Papua Barat dengan kuat seperti pemerintah Charlot Salwai dan Joe Natuman pada saat dilantik 2016.

“Ada alasan untuk ini. Di masa lalu pemerintah cenderung mengambil berbagai jenis pendekatan. Beberapa lebih suka bagi kita untuk mengambil pendekatan diplomatik yang lebih kuat di tingkat internasional untuk melobi. Beberapa lebih suka kita memiliki lebih banyak dialog dengan kekuatan penjajah, Indonesia sejak 1962 hingga hari ini bahwa mereka terus menjajah rakyat Papua Barat.

“Jadi, pemerintah Charlot Salwai juga menunjuk utusan khusus. Utusan khusus ini adalah Duta Besar kami untuk Uni Eropa, Duta Besar Roy Micky Joy, untuk membantu melobi yurisdiksi Uni Eropa dan ia juga membantu melobi di Uni Afrika. Dan dia juga membantu melobi di Karibia. Kami telah membagi tugas ini dan ini adalah pertama kalinya.

"Selama 16 tahun menjabat di Departemen Luar Negeri, saya melihat bahwa pemerintah ini sangat serius tentang masalah Papua Barat."

"Mungkin Oposisi memiliki beberapa pandangan bahwa pemerintah mungkin tidak maju, tetapi saya belum melihat adanya oposisi di masa lalu dengan kredensial untuk memajukan masalah ini, kecuali pemerintah saat ini telah memindahkan masalah ini lebih dari sebelumnya. Saya mengatakan ini dengan sangat percaya diri bahwa masalah Papua Barat hari ini telah bergerak di luar wilayah tersebut, ”kata Sekretaris Parlemen untuk Kantor Perdana Menteri.

“Pemerintah ini ketika masuk, mengambil masalah ini dari menjadi masalah bilateral hanya Vanuatu, tetapi masalah regional, yang kami telah bergerak melampaui tingkat MSG di mana kami memiliki perbedaan pendapat tentang bagaimana kami menangani masalah Papua Barat karena diplomatik Indonesia kuat. Ini menjadikan Vanuatu satu-satunya negara di MSG yang mendorong masalah ini ke depan. Tetapi masalah ini sekarang telah bergerak melampaui yurisdiksi MSG, ”katanya.

“Ini telah pindah ke tingkat Forum dan telah menjadi masalah regional. Dan jika Anda melihat bagaimana masalah itu tercantum dalam pertemuan Forum Kepulauan Pasifik Selatan 2017 untuk menangani dari 14 masalah, salah satunya adalah Papua Barat. "

“Saya ingin mengambil kesempatan ini untuk memuji Sekretaris Jenderal Forum Kepulauan Pasifik, Dame Meg Taylor, seorang Sekretaris Jenderal yang sangat proaktif yang memahami situasi masyarakat Papua Barat yang dijajah dan terus menghadapi pelanggaran hak asasi manusia di tanah mereka sendiri. . Saya perhatikan juga bahwa ketika kami berada di Forum Kepulauan Pasifik tahun lalu (2016), PM Charlot Salwai membuat banyak hubungan bilateral dengan banyak negara dan dia berbicara tentang masalah Papua Barat, untuk itu akan datang sebelum Forum Leaders mundur. Dan di retret, PM Salwai memimpin masalah Papua Barat. Karena PM Kepulauan Solomon tidak hadir maka PM Salwai harus melakukan lobi dan ia terus meletakan masalah di atas meja dan ia terus mengadvokasi agar masalah tersebut muncul sebelum ke Perserikatan Bangsa-Bangsa.

“Pada tingkat pekerjaan yang telah dilakukan pemerintah, PM Salwai juga menunjuk saya sebagai Utusan Khususnya bagi saya untuk melakukan diplomasi ulang-alik di wilayah tersebut, mulai bulan Agustus 2017 ketika pertemuan Menteri Luar Negeri Kepulauan Pasifik diadakan di Suva, saya pergi ke sana Utusan khusus PM untuk mengajukan kasus dua negara anggota lateral untuk berbicara tentang pentingnya bagaimana PM Salwai dan PM Sogovareh melihat masalah Papua Barat.

“Saya juga ingin menyebutkan kepada orang-orang Vanuatu untuk memahami bahwa ketika pemerintah saat ini mengatakan bahwa kita menggeser masalah Papua Barat melampaui MSG dan di luar kawasan, itu berarti tingkat pekerjaan yang dibuat pemerintah telah melampaui target. Pada sekitar bulan Juni tahun ini, pada pertemuan tingkat Menteri ACP (2017) di Brussels, pemerintah menugaskan saya untuk menghadiri pertemuan tingkat menteri ini dengan Menteri Ralph Regenvanu, dan karena Menteri Regenvanu terlibat dengan penugasan lain, saya melakukan penugasan ini atas nama Vanuatu di mana saya mengajukan masalah Papua Barat untuk pertama kalinya dalam sejarah sebagai agenda di ACP Ministerial di Brussels, Belgia.

“Saya juga ingin menempatkan catatan bagi masyarakat Vanuatu untuk mengetahui bahwa pemerintah juga menugaskan Duta Besar Roy Mickey Joy untuk melakukan pekerjaan ini dalam kapasitasnya di Komite Duta Besar pada proses ACP untuk membahas masalah Papua Barat di Komite. tingkat Duta Besar. Komite Duta terdiri dari Duta Besar dan pejabat senior dari negara-negara yang berbasis di Brussels untuk terus membahas agenda dan merumuskan resolusi untuk datang ke tingkat Menteri dan pada tingkat Menteri mereka mengambil agenda ini sebelum mencapai tingkat pemimpin.

“Ini juga pertama kalinya saya melobi dengan Sekretaris Jenderal ACP untuk terus mempertahankan agenda ini di ACP.

“Saya sangat percaya bahwa pemerintah akan terus berpartisipasi dalam pertemuan menteri yang akan datang dan masalah ini akan terus menonjol dalam agenda ACP.

“Pada saat yang sama, dengan bantuan yang diberikan oleh misi pemerintah Vanuatu di Brussels, kami melihat situs web yang sepenuhnya didedikasikan untuk ACP dan anggota Eropa untuk mengakses informasi tentang apa yang terjadi di Papua Barat. Kita semua tahu bahwa hari ini Papua Barat adalah titik nyala, daerah konflik antara Melanesia dan Asia, tetapi tidak ada negara yang mau mengambil alih ini. Kita semua juga tahu bahwa orang Papua Barat saat ini menghadapi kenyataan genosida termasuk genosida budaya di mana ribuan orang Indonesia setiap hari berduyun-duyun ke Papua Barat dengan kebijakan imigrasi mereka, yang berarti bahwa orang Melanesia akan menemukan diri mereka sudah menjadi minoritas di tanah mereka sendiri. Ini adalah alasan mengapa orang-orang pada zaman Hebrides Baru takut pada waktu itu mendorong kemerdekaan kami karena tanah kami sangat terasing sehingga kami takut kehilangan itu dan identitas kami. Ini adalah kesempatan yang dimiliki orang Papua Barat saat ini.

"Orang-orang Papua terus terekspos terhadap pelecehan hak asasi manusia dan sedih melihat bahwa tidak setiap negara mau membahas masalah ini."

“Saya ingin meyakinkan orang-orang Vanuatu bahwa PM Salwai membuat segala sesuatu yang diperlukan dan kami bekerja di bawahnya, PM menugaskan kami dengan mandat untuk memastikan bahwa suara mereka yang tidak bersuara terdengar di seluruh dunia. Dan hari ini untuk pertama kalinya, dalam dua bulan terakhir lobi yang didorong oleh Vanuatu telah mencapai Karibia dan hari ini saya juga ingin mengatakan bahwa tujuh negara di Karibia dari 15 berada di belakang isu Papua Barat hari ini. Dan kami terus melobi dengan Uni Afrika dan saya percaya bahwa dalam beberapa bulan mendatang pemerintah Vanuatu akan terus mendorong Uni Afrika agar negara-negara Afrika lebih sadar akan masalah Papua Barat.

“Menariknya, ketika saya melakukan bilateral pada bulan Juni dengan pemerintah Belgia, mereka mengatakan mereka tidak pernah menyadari Papua Barat. Masalah Papua Barat adalah masalah yang disembunyikan di bawah karpet karena pers tidak pernah diizinkan untuk pergi bebas untuk melihat orang-orang dan untuk mendengar dari mereka apa yang terjadi dan pandangan mereka tentang nasib yang mereka lihat sendiri. Itu adalah kenyataan menyedihkan yang ada di sana.

"Masalahnya sekarang telah maju ke panggung internasional dan saya mengatakan ini dengan penuh keyakinan bahwa masalah ini tidak pernah begitu menarik perhatian internasional karena saat ini sederhana karena pemerintah serius tentangnya, tidak ada pendapat kedua tentang itu mengenai apakah pemerintah akan menangani masalah ini atau tidak.

“Pemerintah telah mengambil peran itu karena itu adalah negara global dan kami adalah warga dunia dengan kewajiban untuk membela hal-hal seperti hak asasi manusia, yang merupakan bagian dari hak-hak manusia.

Selain semua ini, Perdana Menteri Vanuatu dan Kepulauan Solomon mengorganisir acara sampingan di Majelis Umum PBB di New York minggu depan (Sep,2017) untuk terus melobi Papua Barat, sehingga ketika kedua pemimpin itu membuat pernyataan politik mereka di Majelis Umum, itu akan mencerminkan upaya tersebut.
https://dailypost.vu/…/article_d3f9f3f4-67ab-5bfb-b8d5-6200…

Dalam Pertemuan Parlemen ACP-EU Port Vila, Tujuh Negara Pasifik secara resmi membawa isu pelanggaran Hak Asasi Manusia (HAM) Papua ke dalam Majelis Gabungan Parlemen negara-negara Afrika Karibia, Pasifik (African, Carribean and Pacific/ACP) dengan Uni Eropa (EU), yang beranggotakan 97 Negara.

Majelis Gabungan yang lebih dikenal dengan nama ACP-EU Joint Assembly ini mengadakan pertemuan regional ke-14 khusus untuk negara-negara Pasifik di Port Vila, Vanuatu, pada 19-21 Juli 2017 lalu. Pertemuan itu kemudian mengeluarkan komunike yang memuat seruan agar pelanggaran HAM di Papua dibahas dalam pertemuan parlemen ACP-EU terdekat.

Dalam naskah komunike yang diterima oleh satuharapan.com, dikatakan bahwa yang pertama kali membawa isu pelanggaran HAM Papua ke forum adalah delegasi Vanuatu. Langkah itu didukung oleh negara-negara Pasifik lainnya, yaitu Kiribati, Marshall Islands, Nauru, Samoa, Tonga dan Papua Nugini. Khusus untuk Papua Nugini, ditegaskan bahwa dukungan mereka terhadap diangkatnya isu Papua, murni hanya pada soal-soal kemanusiaan.

Dalam komunike tersebut dikatakan bahwa parlemen dari negara-negara anggota ACP-EU menyerukan agar dihentikan dengan segera pembunuhan brutal dan tidak masuk akal atas Orang Asli Papua. Mereka juga menyerukan agar masalah itu dibawa pada pertemuan menteri-menteri ACP-EU pada November 2017 mendatang.
http://www.satuharapan.com/…/7-negara-bawa-isu-papua-ke-par…

Kelompok 79 Negara Anggota Afrika Karibia Pasifik (ACP) telah mengeluarkan resolusi pada KTT Kepala Negara dan Pemerintahan ACP ke-9 pada 10 Desember 2019, yang meminta perhatian mendesak untuk diberikan pada krisis hak asasi manusia yang sedang berlangsung di Papua Barat.

Resolusi ACP mendukung dan menambah bobot diplomatik tambahan pada resolusi yang disahkan oleh Forum Kepulauan Pasifik pada bulan Agustus 2019 di Tuvalu yang menyerukan semua pihak untuk melindungi dan menegakkan hak asasi manusia dan bekerja untuk mengatasi akar penyebab konflik dengan cara damai, dan yang sangat mendorong Indonesia dan Komisaris Tinggi PBB untuk Hak Asasi Manusia untuk memberikan laporan, berdasarkan informasi, informasi tentang situasi hak asasi manusia sebelum pertemuan Pimpinan Forum Kepulauan Pasifik berikutnya pada tahun 2020.

Resolusi yang disahkan dengan suara bulat oleh semua KTT Kepala Negara ACP yang diadakan pada tanggal 9 dan 10 Desember 2019 di Nairobi, Kenya, menyerukan kepada semua pihak terkait untuk:

a) Melakukan misi ke Papua Barat dan memberikan laporan, berdasarkan informasi tentang situasi hak asasi manusia sebelum pertemuan Pimpinan Forum Kepulauan Pasifik berikutnya pada bulan Juli 2020;

b) Mengizinkan media internasional mengakses Papua Barat untuk menyediakan liputan independen tentang situasi hak asasi manusia sebelum pertemuan Pimpinan Forum Kepulauan Pasifik berikutnya pada Juli 2020;

c) Bekerja bersama untuk mengatasi akar penyebab konflik di Papua Barat dengan cara damai, dan melindungi dan menegakkan hak asasi manusia semua penduduk di Papua Barat; dan

d) Berusaha untuk memasukkan situasi hak asasi manusia di Papua Barat sebagai item utama dalam agenda Dewan HAM PBB.

Vanuatu diwakili di KTT oleh Menteri Luar Negeri, Ralph Regenvanu, Duta Besar Vanuatu untuk ACP, John. H Licht, dan Ketua Gerakan Pembebasan Bersatu untuk Papua Barat (ULMWP), Mr.Benny Wenda.

Vanuatu awalnya mencari dukungan dari kelompok ACP oleh Duta Besar Vanuatu di Brussels memperkenalkan rancangan resolusi tentang Papua Barat untuk pertama kalinya di tingkat Komite Duta Besar pada bulan Juli 2018.
Resolusi ini kemudian diajukan pada Sidang ke-108 Dewan Menteri ACP di Brussels pada 13 dan 14 Desember 2018, yang dihadiri oleh Menteri Regenvanu.

Regenvanu mengenang, “Kami hampir memiliki resolusi yang disahkan pada pertemuan Dewan pada saat itu, di mana kami menyaksikan secara langsung bahwa sementara hampir semua Negara Anggota ACP mendukung resolusi itu ada salah satu Negara Anggota Pasifik kami yang membuat masalah tidak dapat mendukung resolusi, sehingga tidak disetujui pada saat itu ”. Pertemuan Dewan kemudian mengamanatkan Komite Duta Besar untuk mempertimbangkan kembali resolusi dan mencoba dan mendapatkan konsensus pada teks yang disepakati, terutama dari wilayah Pasifik. (Kgr)

https://dailypost.vu/news/acp-states-call-for-human-rights-situation-in-west-papua/article_9e25a50a-1ebe-11ea-bd79-375821e25846.html

Tuesday, 19 July 2016

Disagreements on West Papua membership to MSG

4:24 pm GMT+12, 17/07/2016, Solomon Islands Disagreements remain among leaders of the Melanesian Spearhead Group (MSG) on the issues of West Papua’s full membership even though an agreed communiqué stated that the deferral was a secretarial issue. Since the agreed communiqué from the MSG special leaders’ summit in Honiara was announced publicly, leaders from the […]

from WordPress http://ift.tt/29Q7zCf
via IFTTT