Papua Merdeka News

Papua, Irian Jaya, Western New Guinea News Feeder

Telp:+675-78213007 (WA)
Email: tofreemalensia@gmail.com
Mail. Mail: 635 Vision City, NCD, POM,Papua New Guinea

Wednesday, 6 October 2021

PIDATO PM VANUATU PADA SIDANG-UNGA, 76, 26-9-2021, MASALAH HAK ASASI MANUSIA DAN DEKOLONISASI

Bapak Presiden,

Saat kita melihat ke depan ke masa depan yang kita inginkan, kita harus membayangkan dunia kebebasan; satu itu bebas dari dominasi kekuasaan kolonial, penganiayaan dan pelanggaran hak asasi manusia.

Di wilayah saya, Kaledonia Baru, Polinesia Prancis, dan Papua Barat masih berjuang untuk penentuan nasib sendiri. 

Menarik perhatian pada prinsip “hak yang sama dan penentuan bangsa-bangsa” sebagaimana diatur dalam Piagam PBB, penting bahwa PBB dan komunitas internasional terus mendukung wilayah yang relevan, memberi mereka kesempatan yang sama untuk menentukan kenegaraan mereka sendiri.

Dengan hasil referendum baru-baru ini di Kaledonia Baru, dibandingkan dengan hasil 2018, sekarang margin suara yang lebih sempit antara mereka yang memilih dan menentang kemerdekaan. oleh karena itu penting agar referendum tetap bebas, adil dan transparan dan berlanjut dibawah pengawasan PBB. 

Dalam hubungan inilah kami terus mengingatkan diri kami sendiri orang-orang Vanuatu tentang hubungan budaya yang kuat dengan pulau Umaenupne dan Umaeneag, yang biasa disebut ke dalam bahasa Inggris sebagai Matthew dan Hunter Islands. Mengakui proses yang tidak lengkap untuk dekolonisasi Vanuatu, kami berharap proses yang dipimpin PBB menarik jalur yang jelas untuk mencapai penyelesaian damai atas pulau-pulau yang disengketakan ini.

Bapak Presiden,

Pelanggaran hak asasi manusia terjadi secara luas di seluruh dunia. Di wilayah saya, masyarakat adat Papua Barat terus menderita pelanggaran hak asasi manusia. 

Para Pemimpin MSG, Forum Kepulauan Pasifik, ACP dan juga para pemimpin lainnya, telah meminta Pemerintah Indonesia mengizinkan Kantor Komisaris Hak Asasi Manusia PBB untuk mengunjungi wilayah Papua Barat dan memberikan penilaian independen terhadap situasi hak asasi manusia.

Sampai saat ini hanya ada sedikit kemajuan di bidang ini. Saya berharap masyarakat internasional melalui proses yang tepat dipimpin PBB memperhatikan masalah ini dan mengatasinya dengan adil.

Kesimpulan

Bapak Presiden,

Di antara banyak masalah lain yang dihadapi dunia kita saat ini, pandemi COVID-19 tidak diragukan lagi ancaman yang segera dan umum bagi umat manusia. Untuk memastikan pemulihan dan pembangunan global kembali lebih baik bersama, kerjasama global pada vaksin sangat penting untuk memungkinkan lebih cepat normalisasi aktivitas di semua negara. Dunia hanya tangguh sebagai yang paling tidak tangguh negara. 

Tema Sidang Umum PBB ke 76 sangat pas dan menjurus kepada kita pada inti dari Perserikatan Bangsa-Bangsa. Sebagaimana tercantum dalam Piagam PBB, sistem dirancang agar fleksibel untuk memungkinkan segudang tantangan dan tak terduga
masalah yang harus segera ditangani. 

Untuk pulih dari pandemi, kita membutuhkan kerja sama internasional untuk membangun kembali dengan lebih baik untuk pemulihan yang berkelanjutan, inklusif dan adil. 

Kita harus meninggalkan perbedaan kita dan mengesampingkan ketidaksepakatan dan memperbarui komitmen kolektif kita terhadap multilateralisme. 

Kita harus menggabungkan upaya kami untuk mengatasi tantangan global kami dan memastikan tidak ada yang tersisa dibelakang. 

Saya berterima kasih pada Anda! 

PM Vanuatu Hon Bob Loughman.(Kgr)

No comments:

The Hottest Post×